4 Pengobatan Rumahan yang Sebenarnya Benar Tentang Ibumu

Cobalah madu untuk batuk. Berkumurlah dengan air garam untuk meredakan sakit tenggorokan. Isi sup ayam untuk mengurangi kemacetan. Kemungkinan besar ibumu menyarankan pengobatan rumah ini pada satu waktu atau yang lain.

Ternyata, dia mungkin benar setidaknya beberapa di antaranya. Holly Greenfield, MD, dari Presbyterian/St Luke’s Medical Center di Denver, Colorado, mengatakan beberapa pengobatan rumahan benar-benar bekerja. Dan meskipun tidak akan berhasil untuk semua orang, mereka sering kali patut dicoba selain berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan (HCP) Anda.

Berkumur dengan air untuk sakit tenggorokan

Ya, berkumur dapat membantu mengurangi jumlah pilek yang Anda alami. Orang yang berkumur tiga kali sehari selama musim dingin dan flu memiliki kemungkinan hampir 40 persen lebih rendah terkena infeksi saluran pernapasan atas daripada mereka yang tidak berkumur, menurut sebuah studi tahun 2005 di American Journal of Preventive Medicine. Dan ketika beberapa kelompok yang berkumur terkena virus flu biasa, obatnya tampaknya membantu mengurangi keparahan gejala bronkial.

Para ahli juga merekomendasikan penggunaan air garam untuk meredakan gejala seperti sakit tenggorokan dan hidung tersumbat. Untuk hasil terbaik, campurkan 1 sendok teh garam dengan 1 cangkir air hangat, lalu berkumurlah.

Minum madu untuk batuk

Sesendok madu dapat membantu anak yang sakit dengan dua cara, yaitu membantu mereka tidur dan mengurangi batuknya.

“Teh panas dengan madu baik untuk melegakan tenggorokan. Dan meminum sesendok madu terbukti sama efektifnya dengan menggunakan sirup obat batuk untuk batuk,” kata Dr. Greenfield. Para ilmuwan telah menunjukkan madu soba sangat membantu dalam penelitian; itu dapat ditemukan secara online dan di banyak supermarket.

Satu peringatan: Jangan berikan madu kepada anak-anak di bawah 1 tahun. Madu dapat mengandung spora Clostridium botulinum, yang dapat menyebabkan botulisme pada bayi.

Coba jahe untuk mual

Jahe dapat meredakan perut mual, menurut penelitian. Satu tinjauan studi tahun 2019 dalam jurnal Phytotherapy Research, misalnya, menemukan bahwa jahe membantu meredakan perasaan mual dan muntah setelah kemoterapi kanker payudara.

“Jahe adalah pengobatan yang sudah mapan untuk mual,” tambah Greenfield. Sementara penelitian umumnya menunjukkan suplemen jahe efektif, banyak orang telah menemukan bahwa ginger ale (jika mengandung jahe asli), jahe mentah atau acar, permen jahe dan teh jahe sangat membantu. Pastikan untuk tidak berlebihan, karena dosis besar dapat menyebabkan efek samping seperti mulas dan diare.

Dan jika Anda hamil? Sementara beberapa penelitian menyarankan jahe aman, itu selalu merupakan ide yang baik untuk berbicara dengan HCP terlebih dahulu.

Makan sup ayam untuk flu

Ada beberapa penelitian sejak tahun 1978 yang mengeksplorasi bagaimana dan mengapa sup ayam mempengaruhi pilek dan mungkin juga flu. Beberapa penelitian menunjukkan cairan panas dapat membantu memindahkan lendir dan membersihkan sumbatan di saluran udara Anda, dan bahan-bahan sup juga bisa bermanfaat. Satu studi tahun 2012 di American Journal of Therapeutics menemukan bahwa senyawa dalam sup ayam, carnosine, dapat membantu sistem kekebalan tubuh melawan tahap awal flu. Tapi itu cepat berlalu: Setelah sup dikeluarkan dari tubuh, manfaatnya berakhir.

Intinya: ada bukti anekdot dan beberapa penelitian terbatas bahwa sup ayam dapat membantu Anda melewati pilek atau flu, tetapi juri masih belum tahu.