Anda Menderita Sakit Leher? Fakta yang Perlu Anda Ketahui

Nyeri leher adalah kejadian yang tersebar luas karena sering berhubungan dengan masalah mendasar seperti sakit kepala, sakit tenggorokan, kekakuan, atau herniasi diskus. Gejala-gejala yang berkontribusi terhadap nyeri leher meliputi:

  • Kondisi medis, gangguan, atau penyakit yang melibatkan saraf, otot, atau jaringan.
  • Posisi leher dan kepala yang salah saat tidur akan menyebabkan kekakuan dan nyeri.
  • Cedera akibat olahraga, tabrakan mobil, atau jatuh akan menyebabkan sakit leher terjadi. Tergantung pada tingkat keparahannya, intervensi bedah mungkin diperlukan jika terjadi gangguan.
  • Sakit leher mungkin terjadi bila ada infeksi virus di daerah tenggorokan yang sering menyebabkan nyeri tekan dan pembengkakan kelenjar getah bening.

Sebagian besar nyeri leher dimulai dengan nyeri tumpul dan dapat memburuk dari waktu ke waktu termasuk nyeri dan nyeri tajam atau menjalar yang akan menyebabkan nyeri wajah, dada, punggung, ekstremitas atas, atau kepala.

Struktur Leher Anda

Ada sepuluh elemen struktural spesifik pada leher termasuk kulit, kelenjar getah bening, laring, trakea, kerongkongan, kelenjar paratiroid, kelenjar tiroid, vena, arteri, dan otot. Setiap virus, kelainan, atau penyakit yang mendasari yang mempengaruhi salah satu komponen ini menyebabkan nyeri leher.

Beberapa nyeri leher juga dikaitkan dengan saraf terjepit, cakram hernia, dan nyeri punggung bawah. Karena ada tujuh ruas tulang belakang di sumsum tulang belakang yang akan mengalami peradangan, maka rasa sakit bisa dirasakan di masing-masing daerah tersebut karena ruas tulang belakang leher memanjang dari leher hingga punggung bawah.

Bagaimana Dokter Mendiagnosis Nyeri Leher?

Anda tidak perlu mencari spesialis karena penyedia medis mana pun akan dapat mendiagnosis nyeri leher. Kami pertama-tama akan meninjau riwayat medis pasien untuk melihat apakah itu adalah kondisi berkelanjutan yang menyebabkan rasa sakit. Penting juga bagi dokter kami untuk melakukan pemeriksaan serta berbicara dengan pasien tentang gejala, lokasi nyeri, durasi, atau intensitasnya.

Setelah memastikan akar masalahnya, dokter kami akan menawarkan rencana perawatan yang mencakup pengobatan tradisional serta akses ke terapi fisik dan akupunktur sebagai bentuk perawatan sekunder. Seorang profesional medis juga akan menguji berbagai gerakan untuk melihat apakah gerakan mengurangi atau memperburuk rasa sakit. Jika pemeriksaan lebih lanjut diperlukan untuk mendiagnosis suatu kondisi medis, dokter akan memerintahkan pengujian seperti CT scan, rontgen, MRI, atau penilaian yang sesuai berdasarkan gejala.

Pengobatan Sakit Leher

Tergantung pada jenis nyeri leher yang Anda derita, rencana perawatan Anda akan mencakup istirahat, latihan leher, terapi fisik, traksi, kompres panas, obat bebas atau pereda nyeri yang diresepkan, atau pelemas otot. Jika Anda menderita sakit leher kronis, Anda juga akan mendapat manfaat dari homeopati atau akupunktur. Pada kasus yang lebih parah, pasien akan membutuhkan intervensi bedah untuk mengatasi kecemasan.

Mengatasi nyeri leher hanya bergantung pada penyebab dan perawatan setelah cedera. Kabar baiknya adalah pasien mengatasi sebagian besar nyeri leher dengan rencana perawatan tradisional non-invasif yang menyelesaikan masalah dengan cepat.