Apakah Asma, Alergi atau Keduanya?

Rinitis alergi dan asma keduanya merupakan kondisi umum. Sementara angka pastinya sulit untuk dijabarkan, diperkirakan 25 juta orang dewasa dan anak-anak di Amerika Serikat menderita rinitis alergi dan 25 juta lainnya menderita asma.

Meskipun kondisi mereka berbeda, ada tumpang tindih. Banyak orang yang didiagnosis asma juga memiliki rinitis alergi, dan jenis asma yang paling umum adalah asma alergi, di mana alergen bertindak sebagai pemicu gejala asma.

Apa itu alergi?

Alergi adalah reaksi sistem kekebalan tubuh terhadap zat yang tidak berbahaya. Biasanya, sistem kekebalan tubuh bereaksi untuk menyingkirkan kuman dan menyembuhkan luka. Anda bersin untuk membersihkan saluran hidung Anda dari kuman. Mata Anda berair untuk mencegah partikel berbahaya keluar. Pergelangan kaki yang terkilir membengkak karena area tersebut dibanjiri cairan dan sel darah putih. Semua hal ini adalah respon imun yang tepat.

Dengan alergi, sistem kekebalan Anda bereaksi terhadap hal-hal yang biasanya tidak memicu respons kekebalan apa pun. Orang alergi terhadap segala macam hal, termasuk makanan, gigitan dan sengatan serangga, bahan dan obat-obatan. Apa pun yang menyebabkan respons alergi disebut alergen.

Rinitis alergi adalah peradangan pada selaput hidung yang diakibatkan oleh reaksi alergi. Gejalanya adalah apa yang biasanya kita sebut “alergi,” dan termasuk hidung tersumbat, bersin dan mata iritasi, serta tenggorokan sakit atau gatal, batuk, gatal-gatal dan sakit kepala. Alergen umum untuk rinitis alergi termasuk serbuk sari, spora jamur, bulu hewan peliharaan dan tungau debu. Anda mungkin juga mendengar rinitis alergi yang disebut sebagai alergi musiman, demam, atau alergi dalam dan luar ruangan.

Apa itu asma?

Asma adalah kondisi kronis di mana paru-paru dan saluran udara tabung yang membawa udara ke dan dari paru-paru menjadi meradang. Peradangan ini menyebabkan saluran udara kejang, dan juga menyebabkan kelebihan jumlah lendir yang menghalangi saluran udara. Hal ini membuat sulit untuk bernapas secara normal.

Mengi, batuk, sesak di dada dan rasa sesak atau sesak napas adalah semua gejala asma. Gejala-gejala ini dapat berkisar dari ringan hingga berat. Serangan asma (juga disebut eksaserbasi atau flare-up) terjadi ketika gejala asma menjadi parah.

Asma dapat dipicu oleh berbagai hal olahraga fisik, udara dingin, asap tembakau, dan stres, semuanya dapat memicu gejala asma. Banyak orang memiliki lebih dari satu pemicu asma.

Bagaimana hubungan asma dan alergi?

Jenis asma yang paling umum adalah asma alergi; sekitar 60 persen orang yang didiagnosis menderita asma memiliki asma alergi. Dengan asma alergi, alergen memicu gejala asma. Ini termasuk alergen kulit dan makanan serta alergen seperti serbuk sari, bulu hewan peliharaan, jamur dan tungau debu.

Meskipun keduanya adalah kondisi yang berbeda, rinitis alergi dan asma adalah gangguan inflamasi, dan keduanya melibatkan respons imun yang serupa di dalam tubuh. Adalah umum bagi orang yang didiagnosis dengan asma untuk juga memiliki rinitis alergi, dan rinitis alergi merupakan faktor risiko untuk mengembangkan asma.

Jika Anda memiliki gejala alergi, asma atau asma alergi, atau telah didiagnosis dengan salah satu dari kondisi ini, penting untuk bekerja dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk mendapatkan diagnosis yang akurat dan membuat rencana perawatan untuk mengatasi gejala Anda.

Penting juga untuk dipahami bahwa kondisi seperti ini dapat berubah seiring waktu dan meningkatkan risiko Anda untuk hal-hal seperti infeksi sinus, bronkitis, dan pneumonia. Temui penyedia layanan kesehatan Anda kapan saja Anda mulai mengalami gejala baru, gejala Anda memburuk atau gejala Anda tidak merespons pengobatan.