Memulai Bisnis Kecil vs Starup, Apa yang Harus Anda Bangun

Itulah salah satu pertanyaan yang mungkin Anda tanyakan saat membangun usaha bisnis baru. Ada banyak rute yang bisa ditempuh seseorang untuk memulai bisnis. Banyak industri, seperti arena real estat dan praktik medis swasta, memiliki opsi yang jelas. Tetapi untuk banyak bidang lain, tidak jelas apa struktur organisasi yang terbaik.

Dalam posting ini, kami menjelajahi startup dan bisnis kecil. Sekilas mereka tampak mirip, tetapi pemahaman mendalam tentang tipe organisasi ini menunjukkan bahwa sebenarnya tidak demikian.

Dengan mengungkap startup dan bisnis kecil, Anda akan tahu mana yang harus dipilih dan mengapa. Ini akan memungkinkan Anda untuk mengadopsi gaya kepemimpinan yang tepat, merencanakan dengan tepat, dan membuat strategi pemasaran terbaik.

Untuk melakukan ini, kita akan mulai dengan memahami beberapa perbedaan antara startup dan bisnis kecil dan bagaimana perbedaan ini akan memengaruhi keputusan pembuatan bisnis Anda.

Perbedaan utama antara startup dan usaha kecil

Mungkin, satu-satunya hal yang umum di antara kedua tipe organisasi ini adalah ukurannya yang kecil. Selain itu, cara startup dan usaha kecil beroperasi sangat berbeda. Saat kami membahas perbedaan utama ini, Anda akan memahami bagaimana jenis bisnis Anda akan memengaruhi keputusan masa depan Anda dan bahkan peran Anda sebagai pemimpin.

Jangka waktu

Usaha kecil muncul dengan harapan bahwa mereka akan bertahan hampir selamanya, kecuali beberapa faktor tak terduga yang membuat bisnis tersebut tutup. Ini berarti bahwa para pemimpin usaha kecil melakukan perencanaan dan investasi jangka panjang.

Untuk startup, siklus hidup bisa jauh lebih pendek. Pada titik tertentu, startup muda tumbuh menjadi organisasi besar, kehilangan ukuran dan fleksibilitas awalnya. Dan tentu saja, banyak startup diakuisisi atau dibeli oleh bisnis yang lebih besar. Di sini, kemungkinan tanggal akhir keberadaannya sangat nyata, dan para pemimpin memperhitungkannya atau bahkan secara aktif mencari peluang likuidasi.

Tingkat pertumbuhan

Sebuah startup dimulai dari kecil tetapi berharap untuk meningkatkan dan tumbuh dengan cepat dalam waktu dekat. Mereka melakukan ini dengan menggunakan strategi pemasaran pertumbuhan untuk memperluas dan menskalakan.

Ketika Anda memulai bisnis kecil, pertumbuhan cepat diinginkan. Tetapi usaha kecil tidak memiliki motivasi atau strategi yang sama untuk meningkatkan skala dengan cepat. Mereka tidak hanya melihat beberapa tahun ke depan; mereka bahkan mungkin mempertimbangkan beberapa dekade. Usaha seperti itu sering kali tetap kecil, melayani pasar yang sama dari waktu ke waktu.

Pendekatan eksperimental vs. dicoba-dan-diuji

Tujuan dari startup adalah untuk menguji model bisnis baru dan ide produk. Mereka fokus pada teknologi baru dengan tujuan menciptakan sesuatu yang baru dan membawanya ke pasar dengan cepat. Ada pola pikir berpikir di luar kotak dan mendorong praktik yang mengganggu industri.

Tidak begitu banyak dengan bisnis kecil. Saat memulai bisnis kecil, orang mencari praktik terbaik dan cara kerja yang terbukti. Meskipun inovasi dan penetrasi pasar yang cepat lebih disukai, cara yang cermat dan terukur dalam mengambil proses baru adalah penting. Untuk bisnis kecil, Anda melihat pertumbuhan yang lebih lambat dan rekomendasi yang kurang berisiko.

Implikasi penting di sini adalah bahwa usaha kecil dan pemula menggunakan data secara berbeda. Startup yang menggunakan strategi pemasaran pertumbuhan akan sangat bergantung pada data untuk memahami apa yang berhasil. Ini kemudian akan fokus pada strategi-strategi yang menunjukkan hasil luar biasa dan kemudian memanfaatkannya untuk mengembangkan bisnis dengan cepat.

Usaha kecil bisa lebih lambat untuk mengadopsi analitik data. Misalnya, meskipun pemasaran konten dianggap sebagai praktik penting untuk visibilitas online, sekitar 26% pemasar tidak menetapkan metrik untuk mengukur keberhasilan upaya mereka. Bisnis semacam itu kemungkinan besar tidak menggunakan analitik dan alat lain untuk memantau aktivitas mereka, atau mereka menggunakan data yang ada secara tidak efektif.

Pendanaan

Salah satu cara utama yang membedakan startup dari bisnis kecil adalah bagaimana mereka mendapatkan pendanaan.

Startup sering bergantung pada investasi dari kelompok modal ventura dan investor individu. Mereka membutuhkan beberapa putaran pendanaan dan biasanya membutuhkan sejumlah besar uang dengan harapan bahwa mereka akan melihat pendapatan yang signifikan dalam waktu singkat.

Usaha kecil mendapatkan hibah bisnis dan pinjaman dari bank dan organisasi formal lainnya. Mereka tidak membutuhkan putaran pendanaan, juga tidak diharapkan menghasilkan proyeksi pendapatan yang curam dalam waktu dekat.

Perjuangan para pemula untuk mendapatkan investasi sudah dikenal luas dan seringkali ditambah dengan banyak kendali yang diberikan kepada para investor. Usaha kecil tidak berurusan dengan masalah seperti itu, karena pertumbuhan mereka yang stabil dianggap sebagai indikator keberhasilan yang jelas.

Memilih untuk membuat startup atau bisnis kecil

Dalam banyak kasus, apakah Anda memiliki startup atau organisasi bisnis kecil akan ditentukan oleh sifat produk dan industri tempat Anda berada. Biasanya bisnis di bidang TI memilih model startup karena langkahnya yang cepat. di mana teknologi berubah, misalnya.Startup vs. Bisnis Kecil: Apa yang Harus Anda Bangun

Melihat perbedaan antara perusahaan rintisan dan usaha kecil, jelas bahwa bentuk organisasi yang Anda pilih akan memengaruhi segalanya mulai dari perencanaan produk Anda hingga kemungkinan likuidasi bisnis Anda. Jadi, ketika memilih jenis organisasi yang akan didirikan, pertimbangkan faktor-faktor tambahan ini.

Gaya Kepemimpinan

Dari perbedaan yang telah kita lihat, terbukti bahwa gaya kepemimpinan Anda juga akan memengaruhi jenis bisnis yang ingin Anda ciptakan. Melihat penelitian tentang gaya kepemimpinan di perusahaan rintisan, kita dapat melihat bahwa penting bagi seorang wirausahawan untuk memiliki pendekatan karismatik. Gaya kepemimpinan transformasional, di mana Anda memotivasi orang lain untuk mencapai tujuan mereka, juga terkait dengan kesuksesan startup. Kualitas seperti itu juga penting bagi para pemimpin bisnis kecil, tetapi tekanan untuk memiliki pola pikir visioner tidak terlalu besar.

Penghindaran risiko

Startup umumnya dianggap lebih berisiko, karena sering kali tidak ada preseden untuk apa yang Anda coba lakukan. Dengan membuat startup, Anda mengasumsikan lebih banyak risiko, dan kemungkinan kegagalannya tinggi. Memulai jenis bisnis apa pun secara inheren berisiko, tetapi bisnis kecil tidak membawa risiko sebanyak yang dilakukan oleh startup.

Ide

Aspek penting lainnya yang perlu dipertimbangkan adalah ide yang Anda miliki untuk bisnis Anda. Jika Anda sedang mencari cara untuk membuat ide-ide kreatif dan mengganggu menjadi hidup, maka tidak masuk akal untuk membangun bisnis kecil. Mungkin berisiko dan menantang sebagai startup, ini adalah cara terbaik untuk menghidupkan inovasi. Ada ekosistem startup yang didedikasikan untuk membantu pengusaha mencapai tujuan mereka, dan Anda harus mengakses manfaat ini untuk memberikan peluang terbaik bagi bisnis Anda.

Dalam banyak hal, keputusan untuk membuat startup atau usaha kecil ditentukan oleh faktor eksternal, seperti industri atau pasar. Tapi preferensi Anda sendiri pasti ikut bermain juga.

Intinya pada startup vs. bisnis kecil

Keputusan untuk memulai bisnis baru bukanlah keputusan yang bisa dianggap enteng. Saat Anda mendaftarkan perusahaan baru atau mulai membangun produk, tidak mudah untuk memulai kembali dan membuat perubahan. Anda juga perlu memahami arena tempat Anda bekerja dan jenis strategi yang mungkin membantu Anda sukses.

Dengan memahami perbedaan antara startup dan bisnis kecil, Anda akan dapat membuat keputusan yang tepat untuk produk, bisnis, dan audiens Anda. Anda juga akan memilih struktur yang paling masuk akal untuk bakat dan tujuan pribadi Anda. Dengan informasi yang telah kita lihat di artikel ini, Anda berada dalam posisi yang lebih baik untuk memilih jenis usaha yang tepat untuk dibangun. Jadi, lanjutkan dan mulai!