Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Asma

Saluran udara Anda bertanggung jawab untuk membawa udara masuk dan keluar dari paru-paru Anda, tetapi apa yang terjadi ketika mereka tidak berfungsi dengan baik? Asma, suatu kondisi kronis yang mempengaruhi sekitar 24 juta orang Amerika, menyempitkan saluran udara, mencegah udara mencapai paru-paru dan menyebabkan gejala yang tidak nyaman dan terkadang berbahaya.

Bagi sebagian orang, gejala asma merupakan ketidaknyamanan, tetapi bagi orang lain hal itu menyebabkan serangan yang mengancam jiwa yang dapat mengganggu kehidupan sehari-hari.

Pemicu asma:

Seseorang dengan asma dapat mengembangkan kepekaan terhadap hal-hal di sekitar mereka, yang dapat memicu gejala atau serangan asma. Selama serangan asma, otot-otot di sekitar saluran udara berkontraksi, mengurangi kemampuan seseorang untuk bernapas dengan benar dan menyebabkan gejala seperti batuk dan mengi.

“Pemicu” ini berbeda dari orang ke orang, tetapi untungnya, banyak dari mereka dapat dihindari. Pemicu asma meliputi:

  • Asap tembakau
  • Infeksi saluran pernapasan
  • Olahraga
  • Perubahan cuaca
  • Alergen (serbuk sari, hewan peliharaan, jamur, dll.)
  • Menangis atau tertawa intens
  • Obat-obatan
  • Iritan (produk pembersih, polusi, parfum, dll.)

Beberapa individu mengalami serangan asma di tempat-tempat tertentu, seperti di gym, di tempat kerja, dan di luar ruangan. Asma akibat olahraga dapat terjadi lebih sering pada cuaca dingin; penderita asma kerja sensitif terhadap bau kimia, gas atau debu; dan mereka yang menderita asma akibat alergi harus waspada terhadap zat yang terbawa udara seperti spora jamur, bulu hewan peliharaan, dan serbuk sari.

Gejala asma:

Ada beberapa gejala yang menjadi ciri khas serangan asma, beberapa di antaranya mungkin menandakan keadaan darurat medis yang serius. Tanda dan gejala asma termasuk nyeri dada, sesak napas, mengi saat menghembuskan napas, serangan batuk dan sulit tidur karena gejalanya.

Jika gejala asma Anda menjadi lebih sering atau mengganggu, kesulitan bernapas Anda memburuk atau Anda perlu menggunakan inhaler bantuan cepat lebih sering, itu mungkin merupakan indikasi bahwa asma Anda semakin parah.

Asma dapat mengancam jiwa, jadi carilah perawatan medis darurat jika sesak napas memburuk dengan cepat, tidak ada perbaikan setelah menggunakan inhaler atau Anda mengalami sesak napas selama aktivitas fisik minimal.

Diagnosis dan pengobatan:

Untuk mendiagnosis asma, penyedia layanan kesehatan Anda akan meninjau gejala, riwayat kesehatan, dan riwayat keluarga Anda sebelum melakukan pemeriksaan fisik. Selama pemeriksaan, penyedia Anda akan mendengarkan jantung dan paru-paru Anda. Penyedia Anda juga dapat memesan tes pernapasan, darah dan alergi, dan rontgen dada. Hasilnya harus memberi tahu penyedia layanan kesehatan Anda apakah Anda menderita asma atau tidak atau dapat membantu mengidentifikasi kondisi lain yang mungkin berkontribusi pada gejala Anda.

Langkah pertama dalam mengendalikan asma adalah menghindari pemicu Anda, tetapi itu tidak selalu memungkinkan. Individu dengan asma harus bekerja dengan penyedia layanan kesehatan mereka untuk menemukan rejimen pengobatan terbaik. Penyedia Anda mungkin meresepkan obat pengontrol asma jangka panjang yang diminum setiap hari untuk mengendalikan gejala dan mencegah serangan, bersama dengan obat pereda cepat yang diminum untuk menghilangkan gejala jangka pendek dan mungkin obat untuk asma yang diinduksi alergi untuk mengurangi sensitivitas tubuh terhadap alergi pemicu.