Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Program Ganja Medis

Tergantung pada siapa Anda berbicara, ganja medis (juga dikenal sebagai ganja) adalah obat mujarab untuk segala hal mulai dari kanker, nyeri kronis, epilepsi, atau obat berbahaya dan ilegal tanpa tempat dalam pengobatan.

Sebuah studi yang diterbitkan pada Juli 2016 di jurnal Health Affairs menemukan bahwa pengeluaran Medicare Bagian D menurun sekitar $165,2 juta antara 2010 dan 2013 di 17 negara bagian (ditambah Washington, DC) yang mengizinkan ganja medis pada 2013. Para peneliti menemukan bahwa resep untuk obat yang digunakan untuk mengobati kecemasan, depresi, mual, nyeri, psikosis, kejang dan gangguan tidur juga menurun di negara bagian dengan undang-undang ganja medis. Studi lain tahun 2014 yang diterbitkan di JAMA Internal Medicine menemukan pengurangan hampir 25 persen dalam kematian overdosis obat resep di negara bagian dengan undang-undang ganja medis.

Bisakah ganja benar-benar mengobati begitu banyak kondisi? Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang apa yang ganja medis bisa dan tidak bisa lakukan.

Legalitas ganja yang keruh

Pada Oktober 2018, 31 negara bagian, termasuk Hawaii, mengizinkan ganja medis dan 15 lainnya mengizinkan akses terbatas ke turunan ganja. Selain itu, sembilan negara bagian dan Distrik Kolombia mengizinkan penggunaan ganja untuk rekreasi. Secara federal, ganja diklasifikasikan sebagai obat Jadwal I di bawah Undang-Undang Zat Terkendali, bersama dengan obat-obatan seperti mescaline dan MDMA (ekstasi). Itu berarti pemerintah federal telah menemukan itu memiliki potensi penyalahgunaan yang tinggi, tidak memiliki penggunaan medis dan tidak aman. Status ganja sebagai obat Jadwal I membuat mendapatkan dana untuk penelitian manfaat medisnya sulit, kata Keith Roach, MD, kepala petugas medis Sharecare.

“Saya pikir itu harus diklasifikasi ulang karena ada potensi ganja untuk digunakan dalam kondisi lain,” kata Dr. Roach. “Mengatakan itu tidak memiliki validitas medis adalah sebuah kesalahan. Mari kita pelajari.” Roach mengatakan masa depan penelitian ganja medis “bergantung sepenuhnya pada pemerintah federal dan apa yang mereka pilih untuk dilakukan. Saat ini, sangat sulit bagi para peneliti untuk melakukan penelitian yang baik.”

Unsur ganja

Ada sejumlah senyawa aktif, yang disebut cannabinoids, ditemukan dalam ganja. Senyawa utama disebut delta-9-tetrahydrocannabinol (THC) dan bertanggung jawab atas “tinggi” yang disebabkan oleh ganja.

Senyawa lain yang diyakini beberapa peneliti memiliki kegunaan medis disebut cannabidiol, singkatnya CBD, yang tidak memiliki sifat psikoaktif. Pada November 2017, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menerbitkan laporan yang menyatakan bahwa CBD dalam bentuk murninya aman, dengan sedikit potensi penyalahgunaan zat dan tidak ada bukti membahayakan kesehatan masyarakat.

Menurut laporan itu, CBD tidak hanya dianggap aman, tetapi juga memiliki potensi manfaat kesehatan. Ini dapat digunakan untuk mengobati epilepsi pada anak-anak dan orang dewasa, dan mungkin bermanfaat bagi mereka yang menderita penyakit Alzheimer, penyakit Parkinson, dan beberapa jenis kanker. Pemerintah federal masih mengklasifikasikan CBD sebagai zat yang dikendalikan Jadwal 1, membatasi penggunaan dan penelitiannya.

Efektivitas senyawa tertentu yang ditemukan dalam ganja tidak lagi dipertanyakan, kata Roach. “Tapi masih kontroversial karena ganja itu sendiri memiliki banyak zat yang berbeda di dalamnya. Kami mencoba mengisolasi satu substansi dan mengatakan ‘Inilah yang penting,’ ketika mungkin ada beberapa hal yang bertindak secara bersamaan. Sangat sulit untuk belajar.”

Ganja apa yang bisa (dan tidak bisa) membantu?

Menurut Roach, turunan ganja suatu bentuk THC yang disebut dronabinol telah digunakan untuk mengobati mual akibat kemoterapi selama beberapa dekade dan memiliki manfaat tambahan yang sering merangsang nafsu makan.

Roach percaya ganja medis juga memiliki potensi untuk mengobati epilepsi refrakter, atau epilepsi yang tidak merespon obat lain. Tinjauan studi tahun 2012 tidak dapat menemukan data yang dapat diandalkan tentang apakah ganja membantu epilepsi; Namun, sebuah penelitian yang dipresentasikan pada pertemuan American Academy of Neurology 2015 yang tidak memiliki kontrol plasebo, menemukan kejang menurun rata-rata 54 persen pada orang yang mengonsumsi minyak CBD selama 12 minggu.

Kanker, sayangnya, tidak dapat ditolong oleh ganja. “Orang-orang masih bertanya kepada saya sepanjang waktu apakah ganja membantu melawan kanker,” kata Roach. “Itu benar-benar tidak.” Penulis tinjauan literatur tahun 2016 yang diterbitkan di JAMA Oncology menunjukkan bahwa ganja dapat membantu mengatasi mual dan muntah akibat kemoterapi, nyeri akibat kanker dan dapat memperlambat pertumbuhan tumor. Namun, mereka mencatat bahwa sebagian besar penelitian sudah ketinggalan zaman dan didasarkan pada penelitian hewan atau manusia kecil, dan penelitian lebih lanjut diperlukan.

American Academy of Neurology telah menyatakan bahwa ganja dapat meringankan beberapa gejala multiple sclerosis. Meta-analisis Oktober 2018 yang diterbitkan di JAMA menemukan bahwa cannabinoid tampaknya aman untuk digunakan pada pasien dengan MS, meskipun kemanjurannya dalam mengobati disfungsi kandung kemih, nyeri, dan kelenturan terbatas. Kondisi lain yang telah dipelajari tetapi dianggap tidak meyakinkan termasuk skizofrenia dan gangguan bipolar.

Ganja apa yang bisa (dan tidak bisa) membantu?

Menurut Roach, turunan ganja suatu bentuk THC yang disebut dronabinol telah digunakan untuk mengobati mual akibat kemoterapi selama beberapa dekade dan memiliki manfaat tambahan yang sering merangsang nafsu makan.

Roach percaya ganja medis juga memiliki potensi untuk mengobati epilepsi refrakter, atau epilepsi yang tidak merespon obat lain. Tinjauan studi tahun 2012 tidak dapat menemukan data yang dapat diandalkan tentang apakah ganja membantu epilepsi; Namun, sebuah penelitian yang dipresentasikan pada pertemuan American Academy of Neurology 2015 yang tidak memiliki kontrol plasebo, menemukan kejang menurun rata-rata 54 persen pada orang yang mengonsumsi minyak CBD selama 12 minggu.

Kanker, sayangnya, tidak dapat ditolong oleh ganja. “Orang-orang masih bertanya kepada saya sepanjang waktu apakah ganja membantu melawan kanker,” kata Roach. “Itu benar-benar tidak.” Penulis tinjauan literatur tahun 2016 yang diterbitkan di JAMA Oncology menunjukkan bahwa ganja dapat membantu mengatasi mual dan muntah akibat kemoterapi, nyeri akibat kanker dan dapat memperlambat pertumbuhan tumor. Namun, mereka mencatat bahwa sebagian besar penelitian sudah ketinggalan zaman dan didasarkan pada penelitian hewan atau manusia kecil, dan penelitian lebih lanjut diperlukan.

American Academy of Neurology telah menyatakan bahwa ganja dapat meringankan beberapa gejala multiple sclerosis. Meta-analisis Oktober 2018 yang diterbitkan di JAMA menemukan bahwa cannabinoid tampaknya aman untuk digunakan pada pasien dengan MS, meskipun kemanjurannya dalam mengobati disfungsi kandung kemih, nyeri, dan kelenturan terbatas. Kondisi lain yang telah dipelajari tetapi dianggap tidak meyakinkan termasuk skizofrenia dan gangguan bipolar.

Penggunaan yang bertanggung jawab

Jika Anda menggunakan ganja untuk tujuan medis, Anda harus mendapatkannya melalui saluran yang tepat. Di masa lalu, ganja pasar gelap telah dicampur dengan zat lain seperti PCP. “Anda tentu lebih baik mendapatkan sesuatu yang dijual di tempat terbuka yang memiliki jaminan apa adanya daripada membelinya di jalan,” kata Roach.

Ganja mengganggu mengemudi, menurut Institut Nasional Penyalahgunaan Narkoba, jadi jika Anda menggunakan mariyuana medis, yang terbaik adalah tidak berada di belakang kemudi. Ini juga sangat merugikan otak remaja yang sedang berkembang, merusak pemikiran dan memori selama berhari-hari setelah digunakan.

Roach juga mengatakan bahwa ganja yang lebih mudah diakses dapat mengurangi kasus penyalahgunaan alkohol. “Belum jelas, tapi ada potensi bahwa seseorang dapat mengambil beberapa pukulan daripada minum six pack,” katanya. “Menurut pendapat saya, bahaya dari alkohol lebih buruk.”

Program ganja medis Hawaii

Negara Bagian Hawaii, Departemen Kesehatan mengelola dua program saudara yang menangani ganja medis: Program Pendaftaran Cannabis Medis dan Program Dispensary Cannabis Medis. Untuk berpartisipasi, individu dengan kondisi medis yang melemahkan, seperti kanker, glaukoma, atau lupus, harus meminta dokter mereka mengesahkan diagnosis mereka ke Medical Cannabis Registry Program. Dari sana, individu akan melengkapi aplikasi untuk menerima 329 Kartu Registrasi. Program Apotik Ganja Medis mengatur apotik untuk memastikan peserta terdaftar memiliki akses ke produk aman yang sesuai dengan undang-undang Hawaii.