Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Terapi Okupasi

Bagi orang dengan nyeri kronis, cedera, cacat dan kondisi kesehatan tertentu, aktivitas sehari-hari, seperti berpartisipasi dalam pekerjaan atau sekolah atau menyelesaikan pekerjaan rumah tangga, bisa sangat sulit. Terapi okupasi (OT jenis terapi yang berfokus pada pengembangan kekuatan dan keterampilan yang diperlukan untuk tugas dan aktivitas rutin membantu orang dengan kondisi ini berfungsi secara mandiri dan aman dalam kehidupan sehari-hari mereka. Ini, pada gilirannya, dapat meningkatkan kesehatan dan kualitas hidup mereka secara keseluruhan.

Apa sebenarnya terapi okupasi itu?

Terlepas dari namanya, tujuan terapi okupasi tidak hanya untuk membantu orang dewasa meningkatkan keterampilan yang mereka butuhkan untuk bekerja secara efektif di tempat kerja. Sebaliknya, terapi okupasi memeriksa berbagai peran (atau dikenal sebagai “pekerjaan”) yang dilakukan semua orang setiap hari dan bagaimana mereka dapat terpengaruh oleh kecacatan, cedera, dan kejadian kesehatan tertentu, seperti stroke atau diagnosis kanker.

“Jika Anda terkena stroke, misalnya, itu akan mengganggu pekerjaan Anda sebagai istri, ibu, nenek, tetangga, teman atau rekan kerja seseorang,” jelas Mary Kennedy, OTR/L dan Pengawas Layanan Rehabilitasi Rawat Inap di Citrus Memorial Hospital di Inverness, Florida. “Stroke Anda telah mengganggu semua pekerjaan ini semua topi yang Anda kenakan dan aktivitas yang terkait dengannya.”

Karena terapi okupasi mengambil pendekatan holistik untuk pengobatan, terapis Anda tidak hanya akan memeriksa kondisi atau peristiwa kesehatan yang mengganggu pekerjaan Anda. Dia juga akan memeriksa mengapa penting bagi Anda untuk berpartisipasi dalam setiap peran ini.

“Seorang terapis akan bertanya kepada pasien, ‘Apa yang penting bagi Anda? Mengapa kamu di sini? Apa yang ingin Anda lakukan setelah terapi okupasi?’ kata Kennedy. Dia memberikan contoh skenario: Jika pasien mengalami patah tulang pergelangan tangan dan ingin bisa bermain golf atau olahraga lain, atau dapat melakukan pekerjaan rumah tangga, terapis okupasi akan membuat belat khusus untuk melindungi patah tulang saat sembuh; dokter pasien akan menentukan berapa lama belat harus dipakai; dan setelah patah tulang sembuh, terapis okupasi akan membantu pasien mendapatkan kembali rentang gerak dan kekuatan untuk melakukan tugas sehari-hari dan mudah-mudahan melanjutkan aktivitas mereka yang lain.

Bagaimana terapi okupasi dan fisik berbeda?

Meskipun terapi okupasi dan terapi fisik memiliki banyak kesamaan keduanya merupakan program rehabilitasi yang bertujuan untuk meningkatkan kemandirian, kemandirian, dan keamanan Anda ada beberapa perbedaan utama.

“Terapis okupasi berfokus terutama pada aktivitas kehidupan sehari-hari, atau hal-hal yang kita lakukan dalam kehidupan sehari-hari: Mandi, berpakaian, toileting, mampu memasak makanan kita sendiri atau mencuci pakaian kita hal-hal yang kita anggap remeh ketika semuanya bekerja dengan baik. ,” kata Kennedy. “Terapi fisik lebih berfokus pada kemampuan berjalan dengan aman atau pada masalah mobilitas fungsional.”

Terapi okupasi memperlakukan seluruh orang, apakah mereka pulih dari cedera atau hidup dengan cacat perkembangan atau kognitif. Secara keseluruhan, terapis okupasi bertujuan untuk membantu pasien mereka lebih terlibat dalam kehidupan sehari-hari. Terapi fisik, di sisi lain, cenderung mendekati perawatan dari perspektif biomekanik dengan mengobati penyebab sebenarnya dari suatu kondisi seperti patah tulang atau ligamen yang robek dengan latihan dan pijat khusus, di antara terapi lainnya.

Terapis fisik dan terapis okupasi sering bekerja sama, mengambil “pendekatan tim” untuk rehabilitasi pasien.

Siapa yang dapat memperoleh manfaat dari terapi okupasi?

Terapi okupasi dapat diterapkan pada sejumlah masalah fisik, emosional dan kognitif, dan dapat membantu orang dari segala usia, mulai dari bayi hingga manula. Beberapa kondisi yang sering diobati dengan terapi okupasi meliputi:

  • Stroke: Banyak orang mengalami perubahan signifikan dalam fungsi fisik, emosional dan kognitif mereka setelah stroke. Terapis okupasi dapat mengatasi masalah seperti kelemahan, kehilangan mobilitas dan koordinasi, dan tekanan emosional dengan mengajarkan kembali keterampilan perawatan diri dan mengatasi masalah fisik dengan latihan tertentu. Terapis okupasi juga dapat mendukung kesejahteraan mental dan sosial pasien dengan membantu mereka mengembangkan strategi koping yang tepat, yang mungkin mencakup teknik relaksasi.
  • Autisme: Meskipun banyak anak autis tidak memerlukan terapi okupasi, terapi ini dapat membantu beberapa anak meningkatkan keterampilan motorik halus, koordinasi tangan-mata, keterampilan perawatan diri, dan sosialisasi mereka. Itu juga dapat mengatasi tantangan seperti masalah sensorik dan hipersensitivitas, tambah Kennedy.
  • Nyeri kronis: Terapis okupasi dapat mengajari mereka yang menderita nyeri kronis untuk pada dasarnya “mengalihkan” rasa sakit mereka, sehingga tidak mengganggu kehidupan sehari-hari. Beberapa terapi untuk nyeri kronis mungkin termasuk teknik relaksasi, latihan ringan atau meditasi.
  • Cacat perkembangan: Anak-anak berkembang pada tingkat yang berbeda, tetapi jika anak Anda tidak mencapai tonggak perkembangan bulanan yang khas, terapi okupasi dapat membantu. Terapis okupasi dapat merekomendasikan latihan pembentukan otot atau terapi yang dapat memperkuat sistem sensorik.
  • Penglihatan rendah: “Glaukoma dan penyakit mata lainnya dapat mengganggu kemampuan Anda untuk mencari nomor telepon, membaca resep, atau mengemudi,” kata Kennedy. Jika Anda memiliki gangguan penglihatan, terapis okupasi dapat membantu Anda memaksimalkan kemampuan Anda untuk berfungsi sambil meminimalkan risiko cedera. Ini mungkin termasuk merekomendasikan pencahayaan baru, menyarankan penggunaan pegangan, kaca pembesar atau alat lain, mengajarkan teknik pelacakan atau pemindaian penglihatan baru dan menunjukkan potensi bahaya jatuh di lingkungan rumah Anda, seperti kekacauan, kabel atau karpet.

Terapi okupasi dapat mencakup penggunaan alat bantu, seperti bidai, kawat gigi, alat bantu jalan atau tongkat; perubahan pada rumah atau kantor Anda, sehingga kondusif untuk kondisi Anda; atau mempelajari kembali teknik perawatan diri tingkat tinggi, seperti memasak makanan sehat, membayar tagihan, atau menyelesaikan pekerjaan rumah tangga.

Dalam beberapa kasus, pasien yang menjalani terapi okupasi mungkin ditawarkan kelas, yang dapat membantu mereka memahami proses rehabilitasi, catat Kennedy yang terlibat dalam Akademi Sendi dan Tulang Belakang program serupa di Citrus Memorial.

“Pasien diberikan informasi, termasuk program latihan di rumah untuk membantu mempersiapkan mereka untuk operasi dan rehabilitasi mereka,” katanya. Program seperti ini hanyalah cara lain terapi okupasi dapat membantu pasien kembali ke semua “pekerjaan” mereka, tambah Kennedy.

Program dipersonalisasi

Ada berbagai macam aplikasi untuk terapi okupasi, tetapi penting untuk dicatat bahwa setiap program sangat disesuaikan untuk kondisi, gaya hidup, dan tujuan Anda. Dengan kata lain, tidak ada dua orang yang akan menjalani program terapi okupasi yang sama atau memiliki pengalaman yang sama, bahkan jika mereka memiliki tantangan kesehatan yang sama.

 

Hasil terapi okupasi juga dapat sangat bervariasi dari orang ke orang, tetapi bagaimana Anda mendekati terapi okupasi adalah kuncinya. “Sikap adalah 90 persennya,” kata Kennedy. “Jika Anda memiliki sikap yang baik, positif dan bekerja keras, Anda akan melihat banyak perubahan. Anda harus berusaha 100 persen.”

Jika Anda tertarik untuk mengembangkan program terapi okupasi untuk diri sendiri atau orang yang Anda cintai, pastikan untuk berbicara dengan dokter Anda. Dia akan membantu menentukan apakah terapi okupasi adalah pengobatan yang tepat atau tidak.